Cara Mengelola Uang Secara Aman Dengan Aturan 2% Dalam Perdagangan Forex

0
33
How to manage money safely with the 2% rule in Forex trading

English Tiếng Việt Português

Mayoritas trader profesional, yang telah menempuh perjalanan jauh di bidang trading, menggunakan aturan 2%. Pada artikel ini, saya akan membagikan secara detail bagaimana menggunakan aturan ini untuk mengelola uang dalam perdagangan.

Daftarkan Exness Hari Ini dan Dapatkan Gratis $ 1,000Dapatkan $ 1,000 gratis untuk pemula

Apa aturan 2% dalam perdagangan?

Aturan 2% dapat dipahami dengan sederhana bahwa Anda hanya dapat kehilangan hingga 2% dari total uang (modal) di akun Anda untuk 1 perdagangan.

Contoh 1 : Modal Anda adalah $1.000. Jadi Anda hanya bisa kehilangan hingga $20 dalam 1 perdagangan seperti yang ditunjukkan pada foto di bawah ini.

Anda membuka perdagangan SELL EUR/USD dan level Stop Loss adalah 20 pips. Setelah menerapkan aturan 2%, volume perdagangan untuk pesanan JUAL ini akan menjadi 0,1 lot.

Contoh 1 dari aturan 2%
Contoh 1 dari aturan 2%

Contoh 2: Uang di akun Anda adalah $3.000. Kerugian maksimum akan menjadi $60. Katakanlah Anda membuka perdagangan BUY GBP/USD dengan SL 40 pips => Volume perdagangan untuk order BUY ini adalah 0,15 lot.

Contoh 2 dari aturan 2% dalam perdagangan
Contoh 2 dari aturan 2% dalam perdagangan

Cara menghitung ukuran lot (volume perdagangan)

Pasar memiliki banyak pasangan mata uang yang berbeda untuk Anda perdagangkan, jadi penerapan aturan 2% juga akan berbeda. Untuk mempermudah, saya akan memberikan alat untuk menghitungnya yang disebut Kalkulator ukuran Lot .

Ini sangat sederhana untuk digunakan. Anda hanya perlu mengisi beberapa informasi seperti saldo akun, risiko, pip stop loss, dan pasangan mata uang perdagangan.

Misalnya, modal saya (saldo akun) adalah $30.000. Saya memasukkan risiko 2%, stop loss 60 pips dan pasangan mata uang perdagangan EUR/JPY => Volume perdagangan 1,1 lot.

Bagaimana menghitung ukuran lot
Bagaimana menghitung ukuran lot

Pertanyaannya sekarang adalah: Berapa Take Profitnya?

Berapa tingkat take profitnya? Ini sangat tergantung pada strategi perdagangan Anda. Saya akan memberikan beberapa kasus khusus untuk Anda pahami dan fleksibel saat menggunakan aturan 2%.

Kasus 1: Jangan atur level TP tertentu

Artinya Anda hanya mengatur level Stop Loss (SL) sesuai dengan aturan 2%. Saat harga bergerak ke arah yang benar, Anda akan memindahkan SL (teknik Trailing Stop).

Misalnya, saya menggunakan strategi perdagangan EMA21 dan grafik harian untuk memasukkan pesanan.

Ketika harga breakout dan close di atas EMA21 => Saya membuka order BUY dan menetapkan level Stop loss di bawah candlestick Breakout (80 pips).

Cara berdagang dengan indikator EMA21
Cara berdagang dengan indikator EMA21

Order ini hanya berakhir ketika harga ditutup di bawah EMA21. Tidak ada tingkat Take Profit yang jelas.

Aturan 2% dengan strategi perdagangan EMA21
Aturan 2% dengan strategi perdagangan EMA21

Dalam perdagangan semacam ini, jika saya salah, saya akan kehilangan 2% dari modal saya. Tetapi jika saya benar, keuntungannya akan sangat besar. Dengan order BELI EUR/USD ini, saya mendapat untung 6%. Ini adalah cara yang digunakan trader berpengalaman untuk menangkap gelombang panjang di pasar.

Kasus 2: Tutup sebagian

Sederhananya: Kerugian maksimum Anda adalah 2%, dan tingkat profit taking Anda tergantung pada psikologi Anda (Teknik penutupan sebagian).

Sebagai contoh, saya menggunakan indikator Fibonacci untuk mengidentifikasi level take profit.

  • BELI EUR/USD di 1,18621
  • Stop Loss: 1.18121 (50 pips)
  • TP1: 1.19747
  • TP2: 1.20370
  • TP3: 1.22386
Gunakan indikator Fibonacci untuk mengidentifikasi level take profit
Gunakan indikator Fibonacci untuk mengidentifikasi level take profit

Modal saya adalah $5.000 => 2% = $100. Jadi volume perdagangan saya akan menjadi 0,2 lot. Dan ketika harga menyentuh TP1, saya akan menutup sebagian untuk mendapatkan beberapa keuntungan.

Kasus 3: Gunakan rasio Risiko/Hadiah

Ini adalah rasio Risk/Reward (R:R) dengan 1R = 2% dari saldo akun. Biasanya, trader yang menggunakan R:R hanya membuka order saat keuntungan yang diharapkan lebih besar dari 2% dari akun, sesuai dengan rasio R:R = 1:2 (1 risiko untuk 2 keuntungan) atau lebih tinggi.

Misalnya, saya memiliki pesanan BELI dengan EUR/USD. Stop Loss adalah 20 pips dan Take Profit adalah 40 pips (sesuai dengan rasio R:R = 1:2). Modal saya adalah $1.000 maka volume perdagangan akan menjadi 0,1 lot. Jika prediksi saya benar, saya akan mendapat untung $40 (2R). Sebaliknya, jika salah, saya akan kehilangan 1R = 20$.

Rasio Risiko/Hadiah
Rasio Risiko/Hadiah

Di atas adalah beberapa contoh cara mengelola uang sesuai aturan 2%. Anda dapat bervariasi tergantung pada metode dan strategi perdagangan Forex Anda. Tapi ingat bahwa Hanya kerugian maksimum 2% dari saldo akun yang diperbolehkan.

Tinjau aturan 2%

Mengapa sebagian besar pedagang profesional menggunakan aturan ini untuk berdagang? Mengapa tarif 2% dari akun tetapi bukan 3% atau 5%?

Saya tidak bisa menjelaskan dengan tepat pertanyaan di atas. Tetapi ketika saya menggunakan aturan ini, itu benar-benar berfungsi. Sekarang saya akan membagikan ulasan saya.

Status akun

Dalam perdagangan Forex, status akun Trader akan jatuh ke dalam 5 kasus berikut.

(1) Kerugian besar (Mungkin akun terbakar)

(2) Kerugian kecil

(3) impas

(4) Kemenangan kecil

(5) Kemenangan besar

Dalam trading, terkadang Anda bahkan mungkin mengalami kekalahan beruntun yang panjang. Tetapi ketika Anda menggunakan aturan 2% untuk mengelola uang Anda, akun Anda hanya akan jatuh ke dalam 4 kasus termasuk kerugian kecil, impas, menang kecil, atau menang besar.

Status akun dalam perdagangan Forex
Status akun dalam perdagangan Forex

Bayangkan saja ketika Anda salah, Anda hanya kehilangan sedikit atau impas. Tetapi ketika Anda benar, Anda menang kecil atau menang besar.

Jadi, dalam 10 perdagangan, Anda dapat:

– Kehilangan 6 pesanan berturut-turut (-12%) – Menarik 2 pesanan (0%) – Menang kecil 1 pesanan (+4%) – Menang besar 1 pesanan (+10%)

Rangkuman : Anda masih mendapatkan keuntungan sebesar 2% dari total modal.

Mengapa 2%?

Jujur, saya tidak tahu persis mengapa tarifnya 2% dan bukan angka lain. Saya akan mencoba menggunakan pengalaman saya untuk menjelaskan.

– 2% dari saldo akun adalah angka kecil. Tekanan psikologis dan ketakutan kehilangan uang tidak terlalu berat. Ini memberi Anda lebih percaya diri dalam proses pengambilan keputusan Anda.

– 2% adalah angka yang masuk akal bagi Anda untuk bertahan di pasar. Kehilangan 10 perdagangan berturut-turut? Tidak apa-apa karena Anda masih bisa memulai dari awal. Peluang selamanya datang kepada mereka yang masih memiliki uang di kantong mereka.

Aturan 2% akan membantu Anda bertahan di pasar
Aturan 2% akan membantu Anda bertahan di pasar

– 2% menciptakan pola pikir jangka panjang. Kebanyakan orang yang datang ke Forex, Coin, atau pasar saham ingin cepat kaya. Dan sebagai hasilnya, mereka membakar banyak akun dan banyak uang.

Tetapi jika Anda menerapkan pola pikir aturan 2%, Anda akan menemukan pasar tidak sesulit yang Anda pikirkan. Sabar saja, Anda akan menghasilkan uang dalam jangka panjang.

Kesulitan aturan 2%

Kesulitan terbesar ketika saya menggunakan aturan 2% untuk mengelola uang adalah Disiplin.

Sangat sulit untuk bersikap tegas pada diri sendiri. Pasar membuat orang takut salah dan takut kehilangan uang. Ketika dihadapkan dengan itu, banyak pedagang tidak akan memotong kerugian mereka. Mereka melupakan aturan 2% dan berharap harga akan bangkit kembali. Dan hasilnya tidak ada yang tersisa di akun mereka.

Pendeknya

Semoga posting ini membantu Anda dalam jalur perdagangan Anda. Dengan aturan 2%, saya yakin Anda pasti akan bertahan di pasar ini. Selama Anda bertahan, keuntungan akan datang secara alami dalam jangka panjang.

Percaya padaku!!!!

Daftarkan Exness Hari Ini dan Dapatkan Gratis $ 1,000Dapatkan $ 1,000 gratis untuk pemula

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here